Kesepakatan Dagang, Kenaikan Tariff dan FOMC Meeting

Kesepakatan Dagang, Kenaikan Tariff dan FOMC Meeting

Bulan desember merupakan bulan ketidakpastian dimana Kesepakatan dagang , Batas waktu kenaikan tariff product China serta Rapat FOMC merupakan focus pelaku pasar pada bulan ini. Kesepakatan dagang Amerika – China tahap pertama sampai hari ini belum ada tanda tanda untuk di tandatangani oleh Presiden Trump maupun Presiden Xi, baik mengenai waktu maupun lokasinya.

Banyak pengamat ekonomi dan politik berpendapat bahwa penandatangan kesepakatan dagang kedua negara super power ini, akan berlangsung diawal tahun depan. Analisa ini, tentunya didasari oleh adanya permintaan Pemerintah China untuk menghapus kenaikan tariff bernilai milliaran dollar oleh Administrasi Trump, serta Pengesahan Undang Undang HAM yang mendukung demostran di Hongkong.

Tidak mudah bagi administrasi Trump untuk meloloskan permintaan China untuk masalah tariff sementara Pemerintah China saat ini sedang menyoroti campur tangan Amerika Serikat dalam urusan dalam negeri China untuk masalah Hongkong.

Kenaikan tariff atas product China yang masuk ke Amerika Serikat, akan dilakukan pada tanggal 15 desember 2019. Peluang administrasi Trump untuk menunda kenaikan tariff ini, cukup besar karena kenaikan tariff hanya akan menutup pintu bagi kesepakatan dagang tahap pertama yang telah diperjuangkan sejak 6 bulan terakhir.

Selama masalah politik tidak dikaitkan dengan kesepakatan dagang, maka penundaan tariff dapat dilakukan oleh Presiden Trump sampai awal tahun depan. Memang sulit untuk memprediksi kebijakan administrasi Trump, tetapi resiko perlambatan ekonomi domestic dan global di kedua negara akan sangat terlihat apabila kenaikan tariff akan tetap dilaksanakan oleh Presiden Trump.

Rapat FOMC akan dilaksanakan pada tanggal 11 Desember 2019. Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan bahwa kebijakan moneter saat ini sudah tepat sehingga tidak akan ada kenaikan suku bunga dalam waktu dekat. Walaupun dalam pernyataannya, Jerome Powell menyebutkan bahwa pemotongan suku bunga hanya akan dilakukan, apabila data ekonomi Amerika Serikat, kembali melemah.

Keadaan ini tentunya membuat Indeks saham Dow Jones kembali membuat rekor tertinggi sepanjang masa hingga akhir bulan November ini. membaiknya data ekonomi Amerika Serikat akhir akhir ini, membuat para pelaku pasar optimis dan berujung pada penguatan US Dollar.

Fenomena yang terjadi akhir akhir ini, tentunya akan membuat The Fed tidak perlu memotong suku bunganya mengingat data ekonomi yang terus membaik dan pasar saham Amerika Serikat terus memecahkan rekor tertinggi sepanjang masa.

Range harga emas diprediksikan berada pada level harga $1458 - $1473 / troyounce

Trading Plan :

Buy Limit  1458 dengan target 1473

Gold Timeframe Daily

gold 2 des.png

Menyerupai

Berita terbaru

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera