Financial Asset

Aset finansial

Aset umumnya dikenal sebagai sesuatu dengan nilai yang mewakili sumber daya ekonomi atau kepemilikan yang dapat dikonversi menjadi sesuatu yang bernilai seperti uang tunai.
Aset keuangan tidak berwujud aset likuid seperti deposito bank, obligasi dan saham biaya yang berasal dari klaim kontraktual dari apa yang mereka wakili. Berbeda dengan properti atau komoditas,mereka tidak berwujud aset fisik selain kertas dokumen.

MEMBEDAH 'Aset Finansial'

Karena aset keuangan tidak berwujud, tidak ada kehadiran fisik kecuali adanya dokumen yang mewakili kepentingan kepemilikan aset. Adalah penting bahwa surat-surat dan sertifikat yang mewakili aset keuangan ini tidak memiliki nilai intrinsik sampai dikonversi menjadi uang tunai. Dokumen yang menyatakan kepemilikan memperoleh nilainya dari nilai aset yang diwakili. Terlepas dari kenyataan bahwa aset keuangan tidak ada dalam bentuk fisik, namun tetap tertulis di neraca, untuk mewakili nilai yang dipegang olehnya.

Tipe Aset finansial

Jenis umum aset keuangan termasuk sertifikat, obligasi, saham, dan deposito bank.
sertifikat deposito (CD) adalah kesepakatan antara investor dan bank dimana investor setuju untuk menyimpan sejumlah uang yang disetorkan ke bank dengan imbalan suku bunga yang dijamin. Bank dapat menawarkan pembayaran bunga dengan jumlah yang lebih tinggi karena uangnya tetap tidak tersentuh selama jangka waktu tertentu. Jika investor menarik CD sebelum akhir masa kontrak, dia akan kehilangan pembayaran bunga dan dikenai hukuman finansial.
Jenis aset keuangan lain yang populer adalah obligasi, yang biasanya dijual oleh perusahaan atau pemerintah untuk membantu mendanai proyek jangka pendek. Obligasi adalah dokumen hukum yang menyatakan berapa banyak uang yang dipinjamkan investor kepada peminjam dan kapan harus dibayar kembali (ditambah bunga) dan tanggal jatuh tempo obligasi tersebut.
Saham adalah satu-satunya jenis aset keuangan yang tidak memiliki tanggal akhir yang disepakati. Berinvestasi dalam saham memberikan kepada deposan sebagian kepemilikan perusahaan dan berbagi keuntungan dan kerugian perusahaan. Saham dapat disimpan untuk jangka waktu tertentu sampai pemegang saham memutuskan untuk menjualnya ke investor lain.

Pro dan Kontra Aset Keuangan

Tugas utama aset keuangan, yang dibahas di atas, adalah proses menghasilkan pendapatan. Kemampuan untuk menghasilkan pendapatan tetap dalam proses investasi atau aktivitas operasi merupakan karakteristik utama dari aset keuangan.
Penting untuk dipahami bahwa nilai-nilai yang sedang dalam proses penggunaan aset, memiliki hubungan langsung dengan faktor likuiditas. Kita berbicara tentang prinsip bahwa aset harus cair. Ini berarti Anda bisa mengkonversikannya menjadi uang tunai dengan nilai pasar yang wajar. Karakteristik ini sangat penting karena memastikan restrukturisasi perusahaan dalam kondisi buruk.
Aset keuangan seperti rekening giro, rekening tabungan dan rekening pasar uang mudah diubah menjadi uang tunai untuk membayar tagihan dan memenuhi kebutuhan keuangan rumah tangga, seperti pekerjaan pemasangan pipa. Investasi yang dianggap tidak tepat dalam aset tidak likuid dapat berakibat pada kekurangan uang tunai dan penggunaan kartu kredit bunga tinggi untuk menutupi tagihan, yang pasti menyebabkan kenaikan hutang dan berdampak negatif terhadap status keuangan investor secara keseluruhan. Dalam kasus saham, untuk menerima uang tunai investor harus menjual saham dan menunggu tanggal penyelesaian dan perlu dilakukan untuk memiliki aset keuangan lain yang tersedia untuk kasus darurat.
Di sisi lain, menyimpan uang di rekening tabungan menghasilkan pelestarian modal yang lebih besar. Semua risiko keuangan yang terkait dengan rekening bank di semua institusi keuangan biasanya dicakup oleh Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) dan menjamin simpanan terhadap kerugian. Lebih banyak investasi pada aset likuid memberi investor kesempatan untuk membeli aset agresif seperti real estat atau perdagangan di pasar Forex dengan keyakinan lebih besar.
Terlepas dari fakta bahwa rekening giro dan tabungan mengacu pada aset likuid, mereka memiliki pengembalian investasi yang lebih terbatas. Pada saat bersamaan, CD dan akun pasar uang membatasi penarikan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Ketika suku bunga jatuh, CD callable sering disebut, dan investor menghadapi pergerakan uang mereka ke investasi yang berpotensi menurunkan pendapatan.
Mendistribusikan sebagian uang Anda di antara berbagai jenis investasi bisa menguntungkan jika beberapa dari mereka tidak mengukurnya. Setiap jenis investasi memiliki potensi dan risiko tersendiri. Dengan memiliki campuran berbagai investasi, Anda sangat mendiversifikasi portofolio Anda. Perlu dilakukan untuk meminimalkan risiko yang akan Anda ambil dengan memasukkan semua uang Anda ke dalam satu jenis investasi.

Kembali

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera