Financial Institution

Lembaga Keuangan - FI

Lembaga keuangan (FI) adalah perusahaan yang bertanggung jawab atas pasokan uang ke pasar melalui transfer dana dari investor ke perusahaan dalam bentuk pinjaman, deposit dan investasi. Jenis lembaga keuangan yang paling umum termasuk bank umum, bank investasi perusahaan perserikatan, perusahaan broker atau investasi dealer, perusahaan asuransi, dan dana pengelolaan aset. Jenis lainnya termasuk serikat kredit dan perusahaan keuangan. Lembaga keuangan diatur untuk mengendalikan pasokan uang di pasar dan melindungi konsumen.

MEMBEDAH Lembaga Keuangan - FI

Lembaga keuangan memainkan peran penting dalam sistem keuangan masing-masing negara, mendapatkan banyak kepentingan dalam ekonomi yang terus berkembang. Lembaga-lembaga ini menyediakan kebutuhan modal jangka panjang dari industri utama. Karena lembaga keuangan juga memainkan peran penting bagi mayoritas warga negara dengan menyediakan semua kebutuhan transaksi keuangan, tabungan dan investasi, dan pemerintah menganggap penting untuk mengawasi dan mengatur bank dan perusahaan jasa keuangan lainnya. Untuk alasan yang sama, potensi kebangkrutan lembaga keuangan dapat menyebabkan banyak kepanikan dalam perekonomian. Organisasi semacam itu sebagai akun deposito reguler Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) milik A.S. mengontrol akun deposito reguler untuk melindungi individu dan bisnis dari berbagai risiko terhadap keuangan mereka yang disimpan dengan lembaga keuangan. Hilangnya kepercayaan pada lembaga keuangan dapat menyebabkan tambahan eksternalitas negatif dalam perekonomian.

Jenis-jenis Lembaga Keuangan

Hampir semua orang berurusan dengan berbagai lembaga keuangan setiap hari. Apakah itu penyetoran uang, mengajukan pinjaman atau pertukaran mata uang, lembaga keuangan merupakan bagian integral dari kegiatan ini.

Lembaga keuangan pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua jenis: lembaga keuangan perbankan dan lembaga keuangan non-perbankan. Lembaga keuangan perbankan termasuk bank umum yang peran utamanya adalah menerima deposito dan memberikan pinjaman. Lembaga keuangan non-bank meliputi bank investasi, perusahaan asuransi, perusahaan pembiayaan, perusahaan leasing, dll. Mari kita lihat lebih dekat kedua jenis lembaga keuangan tersebut.

Bank adalah lembaga keuangan perbankan yang paling terkenal. Ini adalah perantara keuangan yang bertindak sebagai perantara antara deposan atau pemasok dana dan kreditur yang merupakan pengguna dana. Tugas utama lembaga keuangan perbankan adalah untuk menerima deposito dan kemudian menggunakan dana tersebut untuk menawarkan pinjaman kepada nasabahnya, yang pada gilirannya akan menggunakannya untuk mendanai pembelian, pendidikan, pengembangan bisnis, investasi dalam pembangunan, dan lain-lain. Bank juga bertindak sebagai agen pembayaran dengan menawarkan sejumlah layanan pembayaran termasuk kartu debit, kartu kredit, fasilitas cek, fasilitas deposit langsung, draft bank, dll. Tujuan utama penyetoran dana di bank adalah kemudahan, pendapatan bunga, dan keamanan. Kemampuan bank untuk meminjamkan dana ditentukan oleh jumlah cadangan berlebih dan rasio cadangan kas yang dimiliki oleh bank. Hal ini relatif mudah bagi bank untuk mengumpulkan dana karena beberapa akun tertentu seperti giro tidak menarik perhatian pemegang rekening. Sebuah bank menghasilkan uang untuk menginvestasikan uang yang mereka terima dari deposito, terkadang dalam aset dan sekuritas keuangan, namun sebagian besar dalam bentuk pinjaman.

Ada juga sejumlah lembaga keuangan non-perbankan, yang mencakup bank investasi, perusahaan leasing, perusahaan asuransi, dana investasi, perusahaan keuangan, dan lain-lain. Lembaga keuangan non-perbankan menawarkan berbagai layanan keuangan. Bank investasi menawarkan layanan kepada perusahaan yang mencakup penjaminan hutang dan penerbitan saham, perdagangan efek, investasi, layanan penasihat perusahaan, transaksi derivatif, lembaga keuangan seperti perusahaan asuransi yang menawarkan perlindungan terhadap kerugian tertentu dimana premi asuransi dibayarkan. Pensiun dan reksa dana bertindak sebagai lembaga tabungan dimana investor dapat menginvestasikan dananya di kendaraan investasi kolektif, dan menerima pendapatan bunga sebagai gantinya. Pembuat pasar atau lembaga keuangan yang bertindak sebagai broker dan dealer memfasilitasi transaksi aset keuangan seperti derivatif, mata uang, ekuitas, dan lain-lain. Penyedia layanan keuangan lainnya seperti perusahaan leasing memfasilitasi pembelian peralatan, perusahaan pembiayaan real estate membuat modal tersedia untuk pembelian real estate dan penasihat keuangan dan konsultan memberikan saran untuk biaya.

Perbedaan utama antara kedua jenis lembaga keuangan tersebut adalah lembaga keuangan perbankan dapat menerima deposit ke berbagai rekening tabungan dan giro, yang tidak dapat dilakukan oleh lembaga keuangan non-perbankan.

Kembali

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera